Halusinasi

images

halusinasiApa itu Halusinasi ?

Halusinasi adalah persepsi sensori salah yang terjadi tanpa adanya rangsangan yang nyata, substansial dan berasal dari luar ruang nyatanya. Mudahnya...halusinasi adalah pengalaman dari salah satu atau kelima pancaindera manusia yang salah tanpa adanya obyek nyata dari luar.

Nah...karena melibatkan pancaindera, maka halusinasi itu dapat berupa:

  1. Visual: Penglihatan, misalnya merasa melihat sesosok bayangan berbentuk orang.
  2. Auditori Pendengaran, misalnya merasa mendengar suara sesorang yang menyuruh untuk membakar rumah.
  3. Olfaktori Pembau, misalnya merasa membau bangkai padahal tidak ada bangkai di sekitarnya.
  4. Taktil/Raba/Kinestetik Sentuhan, misalnya merasa ada sesuatu yang menyentuh padahal tidak ada. 5. Gustatori Pengecap, misalnya di lidah rasanya asin padahal tidak ada garamnya.

Lebih khusus lagi dari gangguan ke-5 ini: Jika sensasi raba yang dirasakan penderita adalah rangsangan erotis (seksual) maka disebut sebagai halusinasi heptik, Jika pasien melaporkan adanya perasaan sedang merasakan proses pembentukan cairan tubuh, seperti merasakan pembentukan feses, urin, atau darah maka disebut halusinasi cenesthetik. Sedangkan yang dimaksud halusinasi kinestetik apabila pasien merasakan dirinya bergerak padahal posisinya saat itu tidak bergerak sama sekali. Keyakinan tentang halusinasi adalah sejauh mana penderita itu yakin bahwa halusinasinya merupakan kejadian yang benar, umpamanya mengetahui hal itu tidak benar, ragu-ragu atau yakin sekali bahwa itu benar adanya.

 

,

 

Faktor Apa Saja yang Bisa Menyebabkan Halusinasi?

  1. Diagnosa medis, seperti AIDS, Neurosyphilis, penyakit mental organik, skizofrenia,dll.
  2. Perubahan kmiawi, misalnya kekurangan oksigen, perubahan cairan dalam tubuh, obat-obatan.
  3. Status psikologis, seperti cemas, takut, kehilangan orang yang dicintai.
  4. Isolasi diri, misalnya karena penyakit lama yang tidak sembuh-sembuh, penyakit yang sudah tidak dapat disembuhkan lagi dan tinggal menuggu ajal, penyakit psikis, kemunduran psikis sehingga terjadi penurunan interaksi dengan dunia luar.

 

Apa saja Gejalanya? Gejala-gejala yang bisa diamati pada penderita diantaranya:

Bicara sendiri.

Tertawa sendiri.

Aktivitasnya/geraknya tidak teratur.

Tidak mengenal orang, waktu, tempat, suasana.

Penurunan kemampuan memecahkan masalah.

Emosi berubah-ubah dengan cepat.

Cemas, takut, marah, sensitif atau perasa.

Gelisah, bosan, kurang konsentrasi, melamun, mudah merasa lelah.

Perubahan komunikasi, pola tidur.

Dll.

 

Fase Halusinasi

Fase halusinasi ada 4 yaitu (Stuart dan Laraia, 2001):

Comforting

Klien mengalami perasaan mendalam seperti ansietas sedang, kesepian, rasa bersalah dan takut serta mencoba untuk berfokus pada pikiran yang menyenangkan untuk meredakan ansietas. Di sini klien tersenyum atau tertawa yang tidak sesuai, menggerakkan lidah tanpa suara, pergerakan mata yang cepat, diam dan asyik.

Condemning

Pada ansietas berat pengalaman sensori menjijikkan dan menakutkan. Klien mulai lepas kendali dan mungkin mencoba untuk mengambil jarak dirinya dengan sumber yang dipersepsikan. Disini terjadi peningkatan tanda-tanda sistem saraf otonom akibat ansietas seperti peningkatan tanda-tanda vital (denyut jantung, pernapasan dan tekanan darah), asyik dengan pengalaman sensori dan kehilangan kemampuan untuk membedakan halusinasi dengan realita.

Controling

Pada ansietas berat, klien berhenti menghentikan perlawanan terhadap halusinasi dan menyerah pada halusinasi tersebut. Di sini klien sukar berhubungan dengan orang lain, berkeringat, tremor, tidak mampu mematuhi perintah dari orang lain dan berada dalam kondisi yang sangat menegangkan terutama jika akan berhubungan dengan orang lain.

Consquering

Terjadi pada panik Pengalaman sensori menjadi mengancam jika klien mengikuti perintah halusinasi. Di sini terjadi perilaku kekerasan, agitasi, menarik diri, tidak mampu berespon terhadap perintah yang kompleks dan tidak mampu berespon lebih dari 1 orang. Kondisi klien sangat membahayakan.

 

Tingkatan Halusinasi itu ada 4, yaitu.........

Tingkat I

Penderita tidak merasa terganggu dengan adanya halusinasi itu dan biasanya muncul saat sedang sendiri/ melamun/ menyendiri. Tanda-tandanya:

Menyeringai atau tertawa yang tidak sesuai.

Menggerakkan bibir tanpa menimbulkan suara.

Gerakan mata yang cepat.

Bicara yang lamban.

Diam dan dipenuhi oleh sesuatu yang mengasyikkan.

 

Tingkat II.

Penderita mulai merasa terganggu dan kehilangan kendali serta mungkin berusaha menghilangkan halusinasinya itu. Misal mendengar suara-suara yang mengejek. Tanda-tandanya:

Nadi meningkat, pernafasan, tekanan darah meningkat, Konsentrasi berkurang.

Individu merasa malu dan menarik diri dari orang lain.

 

Tingkat III.

Penderita meyakini, mengikuti dan melakukan isi dari halusinasinya. Misalnya mendengar suara yang menyuruh membanting piring, maka penderita mengikutinya dengan benar-benar membanting piring. Tanda-tandanya:

Mengikuti petunjuk dari halusinasi daripada menolaknya.

Kesulitan berhubungan dengan orang lain.

Rentang perhatian hanya dalam beberapa menit bahkan detik.

Gejala fisik kecemasan berat seperti keringat banyak, tremor, ketidakmampuan mengiktui petunjuk.

 

Tingkat IV.

Penderita jadi panik, cemas berat, takut jika tidak mengikuti halusinasinya. Dapat terjadi beberapa jam atau hari jika tidak ditangani dengan baik. Tanda-tandanya:

Perilaku menyerang, teror, panik.

Sangat potensial melakukan bunuh diri atau melukai orang lain.

Amuk, agresi, menarik diri.

Komunikasi menurun.

 

Apa Saja yang Dapat Dilakukan Keluarga di Rumah ?

  1. Ciptakan lingkungan yang nyaman.
  2. Seluruh anggota keluarga meyayangi dan memberi perhatian pada penderita.
  3. Mengikutsertakan penderita dalam setiap kegiatan keluarga.
  4. Tidak memberi kesempatan penderita untuk menyendiri, melamun.
  5. Keluarga selalu siap jika penderita memerlukan bantuan.
  6. Mengurangi hal-hal yang bisa memicu munculnya halusinasi, misalnya kebisingan, kesibukan, keributan, ketegangan dalam keluarga.
  7. Mengenali munculnya halusinasi dengan menanyakan apakah penderita mendengar atau melihat sesuatu ketika terjadi perubahan perilaku.
  8. Menjamin diminumnya obat secara teratur di rumah dan kontrol ke rumah sakit sesuai petunjuk dokter.
  9. Dan ingat segera bawa ke rumah sakit jika penderita sudah menunjukkan gejala-gejala halusinasi tingkat III atau IV, seperti komunikasi kurang, perhatian dan konsentrasi menurun, mengikuti isi halusinasi, cemas berat, amuk, agresif, menyerang, perilaku mencederai diri atau orang lain agar mendapat penanganan lebih lanjut.  
By Admin| 30 November 2013| Kesehatan | Dilihat = 292 kali|